Aku Pengembara

/, Poetry/Aku Pengembara

Aku Pengembara

Aku pengembara sebuah hikayat penuh maung
Hikayat bersulam air mata, berpalit darah
Melangkah payah dari tanah tempat bertebarnya pusara soldadu bangsa
Gugurnya nyawa ibarat biji dandelion ditiup pergi angin
Terlalu banyak untuk diratap, terlalu cepat untuk diingat
Mungkin juga giliran aku yang seterusnya

Aku pengembara yang punya medan perang di dalam minda
Bersilih ganti memori datang secara kontradiksi
Tawa ayah berselang hembusan nafasnya yang terakhir
Senyum ibu retak dengan peluru
Aku kehilangan lebih dari yang dimiliki
Walau sekelumit harapan juga telah aku serahkan

Aku pengembara yang mendukung nyawa tanpa harga
Ketibaan ku tidak dirai seperti seorang pemusafir
Tiada tangan menyapu luka, memeluk mesra
Aku harus terus melangkah tanpa tujuan walau masih mengah
Hingga terkadang aku lupa bahawa diri ini juga adalah manusia

Aku hanya pengembara yang terpaksa…

By | 2017-03-29T21:25:59+00:00 March 29th, 2017|Article, Poetry|0 Comments

About the Author:

Leave A Comment